Powered by Blogger.

warkah cinta buat Eminence

Thursday, 10 January 2013

buat sahabat2 yang ikhlas ku sayangi kerana Allah,

saya kira, bahagia dengan nikmat salji yang Allah hadiahkan itu masih bertakung dalam jiwa-jiwa kita. Alhamdulillah. . ., Salam bahagia dan cinta dari Tuhan di bumi Symas benar2 telah menyentuh hati-hati kita, Terlupa sejenak segala duka. Terlupa sekejap tekanan final exam, bukan? Dalam ketika kita semua biasanya berada di meja study ,menghadap buku, lecture note, muka berkerut, status hapdet semua pasal exam, instag penuh gambar segala buku dan kertas, lalu Tuhan hadirkan rahmat dan cinta, hingga kita bergembira, dalam sejuk itu, segala kenangan terukir, perang salji, snowman, pohon2 memutih, mana mungkin kita terlupa segala kenangan indah itu, bukan?

Tapi, telah kah kita ucapkan syukur kepada Dia? sehingga saat ini berapa ramai yang telah menunduk sujud syukur atas rahmat itu?, sehingga ketika ini, berapa ramai yang telah bangun qiyam untuk menghamba diri pada dingin syita'? sehingga jam ini,berapa ramai yang rela berjalan ke masjid berjemaah ?
 "Bukan, bukan tak nak buat semua tu. . , sejuk lah. . , kalau tak sejuk, dah lama kitorang buat. . .,"
Jadi, bagaimana pula kita mampu bermain salji berjam-jam lamanya? sampai kaki kebas, tangan dah tak rasa tangan,tapi kita gembira, bukan? Tapi, kenapa bila kita tahu, Allah sedang menanti kita di sepertiga malam itu , Allah sedang menunggu kita untuk menyambutnya pada sepertiga malam itu, namun kita lebih memilih untuk berada di dalam hirom. Sedang kita cuma hamba dan Dia itu Tuhan, Tuhan yang Maha Mencipta, sedang terlalu lama menunggu cintaNya berbalas oleh si hamba, dan kita hamba yang hina, terus angkuh dan bongkak. Dan tahukah juga kita, ketika mana kita sedang di ulit lena, di ketika itu ramai lagi hambaNya yang berlari gagah merebut cintaNya, masih ramai yang berjuang pertaruhkan nyawa dan darah untuk bukti cintaTuhannya, dan kita telah jauh tertinggal di belakang. Masih layakkah kita untuk mengucap cinta buat Dia? Namun, Dia masih menunggu setia untuk menyambut kita ,andai kita ingin kembali. Dia masih menunggu dengan cintaNya. . ArRahmannya Dia. . . .

*menangis*

Sahabat, lenyapkanlah egomu, rasakan keindahan diri bertuhan, hidupkan kembali hatimu yang telah lama kau biarkan mati, apa kita gusar pandangan manusia, sehingga sanggup kita abaikan pandangan Dia? Sedang Allah dan Rasulullah pun tak terlepasa dari fitnah dan keji lidah manusia , apatah lagi kita manusia yang hina, lumrah bukan? Berjuanglah ketika sementara ini, untuk yang kekal abadi disana. .  carilah hatimu di tiga tempat, ketika mana dirimu mengahmba diri dalam solat, ketika lidahmu menutur kalam alQuran, dan ketika hatimu mengingati mati, namun jika tidak kau temui hatimu di sana, maka pintalah kepada Tuhanmu hati yang baru kerana itu tandanya hatimu yang telah mati.. , AllahuRabbi. . .:')

muhasabah bicara cinta Dia,

"Sesungguhnya orang-orang yang beriman ialah mereka yang bila disebut nama Allah gemetarlah hati mereka, dan apabila dibacakan ayat-ayatNya bertambahlah iman mereka (karenanya), dan hanya kepada Tuhanlah mereka bertawakkal".  (Al-Anfal;2)

Allah. . , telah berimankah kita? Atau cuma tahu mengucapakan Syahadatul Haqq tanpa mahu bersusah untuk perjuangkannya?

Merendahlah dalam sujud. Andai kita tak mampu memperjuangkan islam hingga saat kemenangannya, biarlah sekurang-kurangnya kita menjadi rantaian tangga untuk generasasi hadapan mendaki untuk perjuangkan kalimah syahadah yang agung.

Hentikan sebentar angan-angan baitul muslimmu, sungguh, untuk saat dan ketika kau masih belum bersedia, angan-angan itu cuma menjauhkan dirimu dari perjuangan. Yang seharusnya kau bina itu adalah individu muslim dalam dirimu, sebelum dirimu layak berbicara soal seterusnya. Yang kau ingin bina itu adalah generasi yang hatinya penuh semangat juang, lalu mampukah andai dirimu sendiri pun tak mampu nak mujahadah melawan nafsu. Pintalah dari Tuhanmu sekeping hati yang kuat untuk melangkah di jalannya, dan ketetapan hingga saat kita bertemu Dia.

"Wahai manusia, sesungguhnya kamu telah bekerja keras, sekuat-kuat kerja menuju Rabbmu, maka kamu akan menemuiNya" (84:6)

*senyum bahagia*

Dan saya berbicara begini, bukan kerana saya telah begitu sempurna, malah serasanya saya lebih-lebih lagi banyak kekurangannya berbanding kalian, siapalah saya yang baru ingin bertatih-tatih mengenal Tuhan. Tetapi kerana saya ingin mencari kesempurnaan itu bersama-sama kalian. Sungguh. Kerana saya ingin bertemu lagi dengan kalian di syurga sana, kerana saya ingin lagi bermain salji bersama kalian di syurga sana, dan saya tahu saya telah berulang kali bercakap perkara yang sama sebelum ini, malah kalian akan selalu lagi mendengar selepas ini , tetapi saya tetap ingin selalu mengulang dan mengulang, agar kalian mengerti bahawa ini benar2 harapan saya, bahawa jikapun saya yang di pilih untuk ke sana dahulu, saya terlalu ingin menunggu dan menyambut kalian di pintu syurga, meski saya belum pasti benarkah di sana tempat tinggal saya. Mati itu pasti, hidup insyaAllah :)

"Allah, izinkan kami menghadapmu dengan cinta , dan sudilah kiranya Kau menyambut kami dengan cinta juga " Amin. .

-Jundullah-






Kerana Aku Telah Jatuh Cinta :)

                                          Kerana aku telah jatuh cinta.

Ya. kerana itu. Kerana aku telah jatuh cinta , aku merasa dunia yang di jejaki hampir ke angka 20 tahun ini baru terasa rohnya, Kerana sebuah cinta , nafas yang aku sedut selama berdekad ini baru terasa nikmatnya, Dan kerana sebuah cinta , segumpal daging yang bernama hati ini baru terasa indahnya.

Betapa Kekasihku selalu ada, tatkala terluka, ayat cintaNya memujuk jiwa. Bila hampa, kasihNya datang menyejuk jiwa. Bagaimana mungkin si hamba yanng hina ini tak terjatuh cinta lagi, pada Tuhannya yang setia memberi bahagia.


Paginya, hati terkenang dia yang telah lama pergi. Hening pagi yang seharusnya di isi cuma antara aku dan Dia, di cemar dengan ingatan kenangan semalam.

Hati mula merintih. Betapa aku hamba tak tahu bersyukur. Sungguh. Tak sedar diri berpijak di bumi Tuhan. Tak kenang bahawa jantung yang berdegup itu pun dengan izin Tuhan. Lalu , surat cinta dariNya di baca untuk menyembuh luka. Dan. . , benar, seperti DIa berbicara untuk memujuk hambaNya yang hina ini,  ayat pertama yang di baca benar2 menyentuh hati, mengalir bersama tangisan cinta. . ., Al-Insaan:22

firmanNya: "Inilah balasan untukmu, dan segala usahamu di terima dan di akui oleh Allah. "

Allah. . .  :')

Esoknya, jam 3 pagi , Dia mengejutkan aku dari lena, 3 pagi, dengan berita menggugah jiwa, memberi hampa, final exam di tangguh, cuaca di Irbid, Jordan terlampau sejuk, hati memberat,  dalam hening pagi itu, aku berdoa,
"Allah. . ,pujuklah hatiku dengan kasihMu. . , turunkan lah salji agar hadirnya dapat memberi secebis bahagia. . "
Walau hati tahu harapan sangat tipis, Irbid telah 5 tahun tidak di hadirkan salji dalam musim sejuknya. . ,namun kuasa Kekasihku itu mengatasi segala, petang hingga ke malam, salji cukup lebat, sejenak memegang salji di celahan jari benar2 telah membahagiakan. terlupa segala duka. Sungguh.Bagaimana lagi mungkin hatiku tidak jatuh cinta?


yuhuu. . ,salji. . . !

Alhamdulillah. . ,terima kasih Allah memujuk jiwa. . 


Malamnya pula, berita itu benar2 menggugah jiwa, benar2 membuat hati kecewa, kerana cinta manusia, bila hati benar2 ingin berlari dengan bergaya ke syurga, cinta manusia datang menguji, kasih yang dipendam sedalamnya, di tahan dari dibicarakan oleh kata bicara, demi menjaga sebuah kesucian syariat ,akhirnya benar2 telah menusuk jiwa , buat pertama kalinya, semalam. Lalu Dia datang memujuk lagi, bila tiba2 mata tertancap pada sebuah kata di laman fb,

"Jika dirimu redho dengan kekecewaan yang Allah uji, maka yakinlah, bahawa Allah akan hadirkan hadiah yang lebih baik untukmu sebagai ganti." (lebih kurang macam tu lah bunyiknya. . xingat sebijik sangat)

Dan buat dia,


 Dan jika kita tidak bertemu di dunia, moga bertemu di syurga. Atau ada yang lebih baik untuk kita. Kerana , maaf, aku telah jatuh cinta dengan Tuhanku. . 


AllahuRabbi. . ,cintaNya benar2 memujuk jiwa.. ., .Menangis.

-Jundullah-
 

Saya Untuk Anda :)

Saya sudi mendengar kisah hati kalian yang saya cinta.
Hubungi saya di wanuda69@yahoo.com

Dengan izin Tuhan, saya in shaa ALlah ada. :)

Search

Disklaimer

Ini disklaimer dari hati, bukan untuk glamer. Kerana ini dari hati, moga sampai juga ke hati. Saya tidak bijak mengandam tulisan, jauh lagi menggubah amal. Namun, andaikata ada Tuhan izinkan tersentuh jiwanya, maka segalanya kerana Dia. Kerana ini dari hati, maka saya tak mengharapkan ramai yang terpaku membaca, atau bergerombolan pengikut yang ada, kerana saya tidak molek untuk diikuti. Namun, saya berharap, saya mahu sedikit yang punya hati yang basah tak mati. Kerana ini dari hati, maka doakan saya, ingatkan saya, kerana saya selalu lupa. JAdi Rijal AsSabiqun, biar sama-sama. Syurga itu luas. Cukup buat semua.

Most Reading

Ads 200x200

Ads 200x200
How can success be achieved when the call to success is ignored? Gegarkan dunia dengan seruan Tuhanmu!

Tags

lifetale (4) Tuhan (2) Ada (1) Buta (1) Hati (1) Hero (1) Hidup (1) Iman (1) Kacak (1) Khabbab alArrat (1) Malaysia (1) Mata (1) Mus'ab (1) agama (1) arRahman (1) bahagia (1) dosa (1) harapan (1) ibubapa (1) islam (1) keras (1) kerinduan (1) kerja (1) kerja keras (1) lembik (1) manja (1) merdeka (1) morality (1) pemuda (1) percuma (1) raja' (1) redho (1) syahid (1) syurga (1) taubat (1) tujuan (1)