Powered by Blogger.

Duhai akhowatku sayang. .

Saturday, 30 March 2013

    Duhai akhowatku sayang,
Susahkah untuk kalian mengerti
bahawa aku benar-benar menyayangi,
Payahkah untuk kalian memahami
bahawa aku benar-benar mengasihi,
Aku berbicara bukan sekadar ingin kalian menadah telinga,
Menyambut dengan senyuman semata,
Aku sangat terima jika kalian ingin mencaci cerca,
Namun,
melihat esoknya kalian mengubah tingkah,
melalui jalan redho dan taat,
sudah cukup mengubat luka. .

    Duhai akhowatku sayang,
Andainya kalian mengerti,
bahawa bagaimana hari-hari dan fikiranku,
memikirkan kalian,
bagaiman akalku sibuk mencerna,
setiap cara dan usaha
yang masih mampu ku kerah pada tubuh lemah ini,
untuk membawa kalian berjalan bersama,
Namun, setiap kali itu aku tersungkur,
Sakit ngilu di hati,
Serasa telah kering segala air mata. .

     Duhai akhowatku sayang,
Aku sungguh gusar,
Andai kita cuma mampu bersenda ketawa,
Bertanya khabar gembira,
Bersahabat mesra,
di dunia yang sangat sementara,
Lupakah dirimu pada firman Allah kita,

"Pada hari mereka melihat kehebatan hari kiamat,
mereka merasakan hidup mereka di dunia,
cuma seperti waktu pagi dan petang sahaja. . "(AnNaziat:46)
Dunia cuma sementara sayang. .
Berbaloikah untuk mengerah tenaga
semata untuk hidup mengikut acuan dunia?

     Duhai akhowatku sayang,
Sedang aku terlalu ingin bertemu lagi dengan kalian di syurga sana,
Berpegangan tangan. ,
Menghirup air alKauthar,
Bersama para huurun ain dan wildan,
Mendengar ucapan salam dari Tuhan,
Berteduh di pohon yang rendang,
Indahnya tak terbayang di akal fikiran. .

     Duhai akhowatku sayang,
andai kalian menyedari,
betapa aku mengintai gerak kalian dari segenap yang ku mampu,
Bukan kerana ingin mencari salah,
Bukan!
Namun, kerana aku terlalu kasih dan cinta,
Terlalu ingin tahu keadaan kalian,
bagaimana ujian dunia telah membawa hati-hati kalian,
dan setiap kali itu aku selalu kecewa,
Menangis melihat yang aku harapkan, kadang semakin pudar. .

     Duhai akhowatku sayang,
Kembalilah sayang , pegang eratlah tanganku
Genggam kemas jari-jemari kita,
Sambutlah kasihku,
Aku bukanlah si malaikat yang suci dari dosa,
Bukan juga si bidadari yang sempurna,
Aku cuma manusia,
Yang Tuhanku ciptakanku dengan hati,
Punya akal, iamn, dan nafsu,
Yang pada ketika-ketikanya tersasar dalam bertindak,
Namun, doaku. .
jikapun ada dosaku,
Moga itu bukanlah sebab menjadi penghalang,
hidayah buat kalian. . .

     Akhowatku sayang,
Sudikah kalian berjanji,
bahawa jika salah satu dari kita yang pergi dahulu,
tunggulah yang lain di pintu syurga,
untuk itu,
genggamlah tanganku. . .
Andai ada yang sudi. .
berteman di kampung akhirat sana yang abadi. .




Rooftop Stories [ENDING]

Tuesday, 19 March 2013

Rooftop saksi kasih Aisyah dan Khadijah


     Aisyah pandang jauh langit. Semua tinggal kenangan. Kisah-kisah indah dia bersama Khadijah yang di cintai itu, hampir setahun berlalu. Aisyah pandang tepat ke barat. Tunggu dengan sabar, saat mentari yang menenangkan itu akan tenggelam di sebalik bangunan-bangunan usang itu.

 

Aisyah masih ingat peristiwa 10 bulan lalu. . .

...........................................................................

"Aisyah, jom naik rooftop, rindu lah kat enti"
Aisyah bahagia. Dah lama mereka tidak bersua. Aisyah selalu mengintai peluang , kalau-kalau ada masa untuk mereka bertentang mata. Tapi, tanggungjawab syahadatul Haqq yang satu itu, sangat perlukan masa-masa luang mereka.

"Jom, tak sabarnya, lepas Asar ni tau"
"Okey,I love You".
"I Lo. . " Belum sempat Aisyah balas, Khadijah telah meletak telefon. Aisyah tergelak kecil.Geleng kepala.

Petang itu, Aisyah tunggu Khadijah di rooftop. Setia.
Dah dua jam. Tapi, wajah Khadijah tak juga muncul. Aisyah tetap menanti. Dia pasti Khadijah orangnya menepati masa. Pasti ada urusan yang menghalanginya, dia jarang begini. Kalau seminggu lagi menanti pun, dia sanggup. Dia terlalu rindu menatap wajah itu. Dia terlalu ingin mendakap erat-erat tubuh itu.

Matahari mula perlahan terbenam.
''Mana Khadijah ni?'' Aisyah kecewa. Dia mula ingin melangkah turun. Hati luluh. Sedih. Bila tiba-tiba handset berbunyi.
Khadijah!

"Assalamualaikum Dija, enti kat mana? Dah lama ana tunggu tau, sampai hati. . "

Dan khabar itu benar -benar menusuk jiwa. Merobek seluruh hati dia.

"Aisyah. . ,sabar ye sayang, Dija kemalangan, sekarang ni Dija ada kat Hospital X" suara kak Mit menyapa. Lembut, tapi kuat menerjah perasaannya.

Aisyah tergamam. Dia tak sempat menangis. Yang dia tahu, dia mahu cepat-cepat sampai ke sana.

Dan bila sampai, dia tak jangka, berita yang paling di takutinya itu yang di terima,

"Inna Lillahi Wa Inna Ilaihi Raji'un. . ."

Aisyah tahan air mata. Dia tatap lama-lama wajah kesayangan itu. Wajah itu seakan tersenyum. Dia kucup lembut dahi Khadijah.
Air mata mengalir perlahan.

"Khadijah kesayangan hati Aisyah, berbahagialah, terbang tinggilah rohmu, ana menjadi saksi bahawa enti telah pun menunaikan janji enti padaNya, Khadijah sayang. . , tunggu ana  di syurga, kita pernah berjanji, bukan? Uhibbuki filLah. . ." bisik Aisyah perlahan. Dia tak mampu menahan air mata lagi. Laju. Senyum. Menangis.

Kak Mit menyentuh bahu Aisyah,
"Aisyah, ni untuk Aisyah, ada dalam beg Khadijah"
Aisyah sambut lemah kotak kecil berbalut kemas itu. Di buka. AlQuran. Dan sekeping gambar mereka di rooftop. Aisyah teresak .
'Ya Allah. . , andai ini ujian, sungguh saya benar-benar teruji.'

Belakang gambar, ada tinta buat Aisyah.
'Aisyah habebty, ana hadiahkan alQuran sebagai penjaga dan peneman hidup enti, jangan pernah rasa sendiri, Allah selalu ada, bukan? Selamat hari lahir, sayang :) '

Hari lahir? Oh, baru Aisyah teringat , hari ini hari lahir dia. Dia sendiri terlupa,tapi Khadijah memang tak pernah terlupa.

"Khadijah. . ." . Air mata mengalir. Deras.

..............................................................................................


Kenangan.

Kepala Aisyah tiba-tiba berdenyut.Aisyah baring . Menghadap langit. Di letakkan ke dada alQuran pemberian Khadijah. Dulu,  ada Khadijah yang akan ikut baring di sisi dia. Berkongsi cerita. Mendengar cerita-cerita hidup dia. Tapi, kini, rooftop itu sunyi. Cuma , kadangkala bila dia rindu, Aisyah akan bercakap, tapi bukan dengan Khadijah. Dengan Allah. Aisyah selalu meminta Allah sampaikan rindunya buat Khadijah.

"Uhibbuki Fillah. ukhti ", Aisyah bisik. Perlahan. Tanpa sedar air mata mengalir. Air mata kerinduan.

Dia teringat ayat Alquran yang pernah mereka kongsi bersama,
"orang-orang yang menyakini , bahwa mereka akan menemui Robb-nya dan bahwa mereka akan kembali kepada-Nya ” (AlBaqarah:46)

Senyum.

Dia teringat lagi , dia pernah tanya Khadijah, kalau salah seorang pergi dulu macam mana, dan Khadijah jawab,
"Dia kena la tunggu yang seorang lagi kat pintu syurga"

Senyum lagi. 
Khadijah. . ,tunggu Aisyah ya. .  . 


Dia teringat pula, dia pernah berjanji kepada Khadijah, kalau dia sakit lagi, dia akan ke hospital, tapi yang dia janji itu jika pergi bersama Khadijah, bukan sendiri. .

Dia terimbau, Khadijah pernah cakap,

"Aisyah. . , mak ana pernah cakap, orang yang baik selalu Allah akan ambil muda-muda"

Betullah , Khadijah. ., enti memang orang baik . . 

Dan ayat terakhir yang pernah Khadijah hadiahkan buat dia, di rooftop ini, masih berbekas di hati Aisyah,


ا أَيَّتُهَا النَّفْسُ الْمُطْمَئِنَّةُ ﴿٢٧﴾ ارْجِعِي إِلَىٰ رَبِّكِ رَاضِيَةً مَّرْضِيَّةً ﴿٢٨﴾ فَادْخُلِي فِي عِبَادِي ﴿٢٩﴾ وَادْخُلِي جَنَّتِي ﴿٣٠﴾
Hai jiwa yang tenang, kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang redho lagi diridhai; lalu masuklah ke dalam jemaah hamba-hamba-Ku, dan masuklah ke dalam surga-Ku 


Aisyah senyum. Khadijah, ana sangat rindu. . ,air mata menitis. Aisyah lihat matahari belum terbenam. Dia baring kembali. Mengantuk. Di pejamkan mata. Membawa rindu. Dia rasa sangat tenang. Angin menyapa sekujur tubuhnya. Lembut.

Aisyah terjaga. Terhidu bau harum. 

Khadijah!
Khadijah bersimpuh di sisi dia. Aisyah bingkas bangun. Di peluk erat.Kejap.

"Dija. . , ana rindu enti. . "

Dia terlihat Khadijah tersenyum. Manis yang belum pernah terlihat sebelum ini.

"Dija, jangan tinggal ana lagi. . . "


Khadijah angguk. Dia bacakan sebuah sajak yang pernah di hadiahkan buat Aisyah, 

sajak Asy-Syahid Sayyid Ibnu Qutb Ibrahim ,


Saudaraku,
Andainya kematian engkau tangisi,
Pusara engkau siram dengan air matamu,
Maka di atas tulang belulang yang sudah luluh,
Nyalakanlah obor untuk ummat ini,
Dan...
Lanjutkanlah gerak merebut kemenangan.


Saudaraku,
Kematianku hanyalah suatu perjalanan,
Memenuhi panggilan kekasih yang merindu,
Taman-taman indah di syurga Allah,
Terhampar menanti,
Burung-burungnya berpesta menyambutku,
Dan berbahagilah hidupku di sana


Saudaraku,
Puaka kegelapan pasti akan lebur,
Fajar akan menyingsing,
Dan alam ini akan disinari cahaya lagi,
Relakanlah rohku terbang menjelang rindunya,
Jangan gentar berkelana ke alam abadi,
Di sana... cahaya fajar memancar.


Khadijah pegang tangan dia. Khadijah pimpin dia. Aisyah bahagia. Kali ini, dia yakin, Khadijah tak kan tinggal dia seorang diri lagi.


...............................................................................................................


"Kak Rabit, nampak Aisyah tak?" Zaf, house-mate Aisyah tanya ketua rumah mereka.

"Aisyah, kalau tiba-tiba tak de macam ni, cari kat rooftop je lah,"

Zaf daki tangga. Buka pintu ke rooftop. Bau wangi semerbak menerjah. dia kenal bau minyak atar Aisyah ini. Dia lihat Aisyah sedang baring.


"Ya Rabb, boleh dia tidur kat rooftop ni"


"Aisyah, bangun, nak maghrib dah ni. . "


Kaku.


"Aisyah. . "


"Aisyah. . " 


Risau.


................................................................................................................


"kak Rabit. . .!! naik rooftop ni. . , cepat!" Zaf jerit dari tangga. Sendu.


Kak Rabit lihat Aisyah. Rasa di pergelangan tangan. 


"Inna Lillahi Wa Inna Ilaihi Raji'un. . "

"Berbahagialah dikau, Aisyah. . "

Perlahan matahari terbenam. Rooftop menjadi saksi.

[PART 1] [PART 2]

[Rooftop Stories] : PART 2

Monday, 18 March 2013

Tempat Aisyah dan Khadijah baring sama-sama. Tengok langit.

    "Enti bahagia? Alhamdulillah lah. . ", tuntas Khadijah.
    "Okey, Alhamdulillah. . .", Aisyah sengih.
    "Enti, esok kita pergi hospital tau"
    "Eh, nak buat apa?"
    "Nak check sakit enti tu la, asyik sakit je,"
    "Eh, ana dah okey lah, ana sakit sekejap-sekejap je"
    "Jangan degil".
    "Nak degil".
    "Kenapa degil?"
    "Sebab degil". Aisyah beri sengih kambing. Bukan dia tak mahu ke hospital.Tapi hospital tu memang macam tempat paling ngeri dalam hidup dia. Cukuplah kenangan dulu-dulu jaga arwah mak kat hospital. Pergi hospital teringat arwah emak. Dah cukuplah. 

     "Ishh, main-main. Okey lah,tapi, kalau lepas ni enti sakit lagi, memang tak boleh degil dah.Janji?" Khadijah menga;lah. Bukan dia tak tahu perangai degil Aisyah tu.
     "Janji!". Aisyah lega. Dia menang. Yeay! Tak payah pergi hospital.

Kali ni masing-masing baring. Tengok langit. Cantik. Ada segumpal awan berarak betul-betul di atas mereka. Aisyah gapai tangan, konon nak rasa awan yang cantik tu. Tapi tak sampai. Khadijah gelak kecil tengok keletah Aisyah.

    "Dija, enti nak kawin tak?"
    "Eh, tiba-tiba tanya"
    "Jawab je lah. . "
Khadijah ketawa.
    "Gelak pulak. . " rungut Aisyah.
    "Tak kan lah tak nak. . "
    "Kenapa nak?"
    "Hmm. . .Boleh dapat anak, nanti kalau ana mati, anak-anak ana boleh doakan ana, hehe "
    "Kalau ana tak nak, macam mana?"
    "Kenapa tak nak pulak, Aisyah?"
    "Ana rasa kan ana mati muda lah".

Khadijah diam.
    "Aisyah. . , mak ana pernah cakap, orang yang baik selalu Allah akan ambil muda-muda"
    "Eh, enti nak kata ana mati muda lah ni !"
    "Eh, enti rasa enti baik ke?" Khadijah mengusik.
    "Dijah. . ." Aisyah tarik muncung.

Seketika rooftop itu gamat dengan tawa mereka.

   "Aisyah. . ,ana nak hadiahkan satu ayat untuk enti, ayat ni saya suka sangat"
    "Ayat ape?"
    "Cube bukak surah alFajr, ayat 27 sampai 30"

Aisyah pantas capai alQuran di sisi. Buka dan cari.


ا أَيَّتُهَا النَّفْسُ الْمُطْمَئِنَّةُ ﴿٢٧﴾ ارْجِعِي إِلَىٰ رَبِّكِ رَاضِيَةً مَّرْضِيَّةً ﴿٢٨﴾ فَادْخُلِي فِي عِبَادِي ﴿٢٩﴾ وَادْخُلِي جَنَّتِي ﴿٣٠﴾
Hai jiwa yang tenang, kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang redho lagi diridhai; lalu masuklah ke dalam jemaah hamba-hamba-Ku, dan masuklah ke dalam surga-Ku 

Aisyah rasa nak menangis. Dapatkah dia menjadi jiwa yang di redhoi itu?
Tengok langit. Air mata turun dari celah-celah hujung mata.
AllahuRabbi.. . 
    "Eh, jom turun, saya ada kelas alQuran ni"
    "Jom".
Lap air mata. Takut khadijah nampak.

Belum sempat Aisyah melangkah, tiba-tiba Khadijah tarik tangan. Aisyah toleh.
    "Aisyah, nanti kalau nak jumpa Tuhan, bawa saya sekali?" mata Khadijah bergenang. Macam ada kaca yang tunggu masa nak pecah.
Aisyah kaget. 'Aduh. Ni kenapa ada sesi jiwang karat ni. Dah lah aku paling pantang tengok sahabat yang satu ni buat muka seposen macam ni'
Tahan air mata. Aisyah cuba senyum walau dia sendiri rasa macam kurang gula.
"Dah, jom!.

[PART 1]

[ENDING]







    

Rooftop Stories [PART 1]

Friday, 15 March 2013

Aisyah dan Khadijah, teman sampai syurga , rooftop menjadi saksi kasih mereka :)

     Aisyah tenung wajah Khadijah dalam-dalam. Di tenung pula jam di handset. 4.30 pagi. 
"Dija, bangun lah. . , semalam janji nak teman ana. . ". Di goyang-goyangkan sedikit tubuh Khadijah. Senyap. Tidur mati betul ni. 
Aisyah pegang kepala. Sakit kepala dah dua tiga hari tak surut. Kuliah-kuliah pun dah banyak hari tak pergi.

"Dija. . , bangun lah, ana sakit kepala. . ". Senyap lagi. 
"Penat betul la ni . . " Aisyah bisik seorang diri.Semalam kongsi cerita dah pukul 1 pagi baru ingat nak tidur. 
Aisyah tahan sakit di kepala. Perlahan dia melangkah ke katil sebelah, rebahkan badan. Dia pusing badan. Tatap lama-lama wajah kesayangannya itu. Sahabat sampai syurga. Dia teringat hadis yang dia baca dua hari lepas,

Terdapat 7 golongan yang akan mendapat lindungan arasyNya pada hari yang tiada lindungan melainkan lindungan daripadaNya. Pemimpin yand adil; pemuda yang masanya dihabiskan untuk beribadah kepada Allah SWT; seseorang yang hatinya terpaut pada masjid; 2 orang yang berkasih sayang dan bertemu dan berpisah kerana Allah SWT; lelaki yang digoda oleh perempuan cantik dan berpengaruh untuk melakukan maksiat tetapi dia menolak dengan mengatakan Aku Takutkan Allah; seseorang yang bersedekah dan menyembunyikannya sehinggakan tangan kanannya tidak mengetahui apa yang diberikan oleh tangan kirinya; dan seseorang yang mengingati Allah ketika bersendirian sehinggakan mengalir air matanya kerana Allah SWT.” Riwayat Muslim

Dia ingin menjadi salah satu dari golongan itu. Berkasih-sayang kerana Allah. Senyum.


Kepalanya berdenyut lagi. Tahan. Hari ni hari Jumaat. Orang kata kalau meninggal hari Jumaat ni tanda husnul khatimah. Senyum lagi. Tiba-tiba rasa bahagia. Rindu rasa nak bertemu Tuhannya.

Amalan-amalan hari jumaat. Alkahf dah semalam. Subuh ni berhajat nak jadi imam nak buat sujud sejadah. Penghulu segala hari. Alhamdulillah.Tenung siling bilik.
Terlelap.

"AllahuAkbar. . AllahuAkbar. . ". 

Terjaga. Dah subuh. 
Dia bangun perlahan. Ambil wudhuk. Segar terasa bila air-air suci menyapu segenap wajah. 
"Allah. . , jadikan wajahku antara-antara wajah-wajah yang di redhoi di hari akhirat kelak". Berdoa perlahan.
Ahli Bayt dah sedia menanti untuk solat jemaah. Dia imam. Dia alunkan perlahan surah asSajdah. Dan sujud merendah. Usai solat, berjemaah alunkan ma'thurat. Entah, Jumaat ini Aisyah rasa sangat bahagia. 
Khadijah tertidur kembali. Letih sangat kelihatan. 

Aisyah renung keluar tingkap. Teringat. "Dija, bangun2! Ana nak bawa enti pergi satu tempat ni. Nak ikut tak? Boleh kita hafaz alQuran kat sana."

Khadijah pantas bangun. "Nak ke mana?" Tanyanya lembut.
"nak ikut tak?"
"Nak lah."
"Ha, jom!, pergi basuh muka".

...........................................................................................


"Bestnyer!!"

"Tadi ana nak ajak awal lagi , boleh tengok matahari terbit. Tapi, enti tidur macam orang mati."
khadijah sengih."Okey, esok ana bangun awal, kita datang sini lagi okey!"
Aisyah senyum. Angguk.
Atas rooftop. Tengok langit. Tengok matahari. Dan masing-masing buka alquran di tangan. mula menghafal.

Tiba-tiba Khadijah sedikit menjerit, "Enti, tengok sana tu"

Aisyah mendekat. "Subhanallah. . "
Hati mereka berlagu tenang. Setenang matahari yang mula menampakkan wajah di balik bangunan-bangunan di bumi Anbiya' itu. Allah. . , 
"Ha. . , kan ana dah kata sempat je tengok matahari naik, tak payah bangun awal pun tak pe", Khadijah mengusik.
"Yelah tuu. . ". Menjuih.

hafazan di teruskan.

"Enti, cuba tengok ayat ni", Aisyah bersuara.
"Mana?"
"Ni."

"orang-orang yang menyakini , bahwa mereka akan menemui Robb-nya dan bahwa mereka akan kembali kepad-Nya ” (AlBaqarah:46)


Aisyah tersenyum. Bahagia.


"Enti, rindu nak jumpa Dia ye. . " Khadijah menggumam.

"Hamba mana yang tak rindukan Tuhannya, Dia je yang kita ada".
Tiba-tiba Aisyah rasa sebak.

Pandang matahari. Senyum. Ah, bahagianya hari ini.


"Nak baring lah,nak tengok langit"

"Baring sini," Khadijah menghulur riba.

Perlahan Aisyah merebahkan kepala di riba Khadijah. Sakit kepala di tahan. Allah.. ,tengok langit. Burung berterbangan. Indahnya dunia. Pasti indah lagi syurga. Indah lagi berteman sahabat yang sungguh di kasihinya itu. Allah, panjangkan ukhuwah ini hingga ke syurga. . .


"Dija, kalau salah seorang dari kita pergi dulu macam mana?"

"Macam mana apa pulak? Dia kena la tunggu yang seorang lagi kat pintu syurga"
Senyum.

Sakit kepala makin menjadi.

Aku punya Allah. Bertahanlah.

"Jadilah pemburu cinta Allah. Cinta manusia sementara je kan?"Khadijah meneruskan bait bicara. Aisyah senyum. Mendengar bicara insan di kasihi itu sudah cukup mendamai jiwa. 

"Hmm. . , ana nak jadi bidadari wildan kat syurga lah, boleh tak? " Aisyah buat-buat tanya.
"Boleh. . "

"Allah. . , mohon sudi sambut hambaMu ini dengan cinta" bisik hati Aisyah.


Aisyah buka lagu "Erti Persahabatan Ini".

Sang bayu bertiup lembut,
Deru ombak yang menyusur pantai,
Sayu hati bila mengenangkan,
memori indah kita bersama,
Dengarkanlah, lagu ku tujukan,
Tanda ingatan tulus buatmu,
Moga abadi di sanubari,
bersemi buat selamanya. .  

"Dija. . , Ana bahagia sangat hari ini. tak tahu kenapa. . . "






Silalah pergi wahai jahiliyyah !

Friday, 1 March 2013

Apa khabar cinta hati :)
Apa khabar iman :)
Apa khabar kerinduan buat Tuhanmu :)

Pertanyaan-pertanyaan sebegini sebenarnya lebih banyak menumbuk diri sendiri. Pedas. Pedih.

"Wahai Pemilik jiwa, peliharalah kami dari kejahatan diri kami sendiri"

Hmmm sebenarnya. . . .
Saya ada penyakit kritikal.

Doakan saya pelisss.

Saya gentar untuk membicarakan penyakit yang satu ini. Manakan tidak, penyakit ini adalah penyakit saya. Ya, saya tak malu mengaku. Memang saya berpenyakit. Maaf semua, mungkin masa saya dah tiba. Tsskk.Tsskk. Eh sori overacting.

Sebenarnya penyakit yang satu ini makin membarah pada ramai orang saya kira, cumanya. . .mungkin saya yang paling kritikal.
Penyakit apa hoi!
Penyakit hati.
Penyakit hati? Kanser hati mungkin??
Bukanlah.
Habis?? Cepatlahh!! Sakit apa???

.......................................

(talian hayat terputus)

......................................


haha. geram tak? baik2 saya nak beritahu lah ni, penyakit ape tu?

Penyakit Ujub.

Erk.

Anda. . . , anda pernah rasa diri anda baik tak? Pernah rasa yang semua orang kagum dengan anda tak? Rasa seperti ohh. .  andalah rijal yang hebat berjalan menyebar dakwah dan cinta, sedang orang lain anda pandang seperti 'elehh. . ,baru susah sikit dah mengeluh, cuba tengok dan contohi haku ni haa'. Pernah macam tu? Rasa seperti anda sahaja sedang berada di puncak Gunung Everest sementara orang lain masih di bukit Bendera? Wahhhhh Hebatnya anda ! Kagumnya saya !

Anda. . ., pernah tak terfikir, sejenak sahaja keburukan anda? Ambil pen, ambil kertas , listkan segala keburukan anda pada hari ini? Hari ni je. Segala. Sama ada yang orang tahu atau tak. Dari rasa tak puas hati kat orang, dengki, rasa diri best, pandang rendah kat orang, mengumpat, malas, solat main-main, tak menjaga pandangan, dan rakan-rakan jahiliyyah yang sama waktu dengannya. Silalah list sekarang. Eh, kenapa senyap. Buatlah. Ke dah rasa tak mampu?? Ohoii, waktu anda rasa hebat tu, mampu pulak anda?

Dush!
Tunggu. Tu baru penumbuk pertama. Jangan menangis lagi. Ada lagi lepas ni. Tahanlah. Anda kan hebat.

Gelak keji.

Baru sedar, kan. . Orang pandang dan bisik-bisik sama mereka,
 "tuuu. . tengok ikhwah tu. . , tsiqoh sungguh. . , solat jemaah selalu, pastu memang dia lah imam, bacaan pun mmg sedap amat lah, kalau majlis-majlis ilmu, daurah macam ni , memang dia lah paling on-time, banyak pulak tu ilmu yang dia kongsi, ohsem dan gojes betullah beliau".


Haha.

Dan kita pun kembang hidung yang sedia kembang. Tambah pula bila akhowat sebelah rumah mula berangan untuk letakkan kita sebagai calon pertama ehem nya. Hai lagilahhh. .

Makin bersemangat berdakwah. Makin bersemangat berbulatan gembira dan main tepuk amai-amai
Makin kuat ke daurah ilmiah segala. Niat yang awalnya lurus, dah mula bercabang-cabang.

Kerana manusia.

Kerana rasa anda lah yang terbaik. Ohhh ramainya yang mengagumi kehebatan dan ke'super'an anda. Hebatnya anda.

Nangis laju-laju.

Andakah begini? Saya? YA, saya mengaku saya memang begitu, anda mungkin tak.

Moga-moga Tuhan maafkan saya. Moga-moga Allah masih sudi menilai amalan saya walaupun sangat sedikit. yang sedikit itu pun banyak calar dan buruknya. Alahai. . . , masih adakah syurga buat saya?

Anda, jangan risau, ini bukan penyakit anda. (baca dalam nada perli)

Srraaappp!! Kilat sambar.Rentung.

Anda? Tunggu. Ada lagi penangan maut lepas ni.

Sebenarnya, kita nampak hebat dan baik, kerana Allah yang telah sembunyikan segala keburukan kita. Sungguh. Kalaulah setiap kali kita buat dosa, Dia calit satu calitan hitam , bagaimana agaknya? Sekali rasa menyampah kat orang, satu calitan. Sekali dengki, satu calitan. Sekali malas, satu calitan. Sekali ujub, satu calitan. dan lagi. . lagi. . lagi. . . , kalau begitu, saya rasa tak kan ada istilah orang putih kat dunia ni. Nak berjalan depan ramai orang pun malu.

Maka, ucaplah Alhamdulillah. Bukan bermegah.

Kunyah kaca. Krik.Krik.Krik.

Ada satu kisah zaman dahulu-kala. Ini kisah benar.

Ada seorang hamba Allah yang soleh. Dia beribadat dan terus beribadat setiap hari, setiap detik, dan cuma merayakan hidupnya pada hari sabtu. Dan, keadaan ini berlangsung selama 70 tahun. 70 tahun ye, kengkawan. Bukan 7 hari. Bukan 7 tahun. Bukan 7 purnama. Kemudian, beliau minta lah hajat dari Tuhannya, tapi tak di tunaikan. Lalu, dia berfikir dan bermuhasabah, "pasti ada kejahatan padaku, kerana, kalaulah padaku ada kebaikan , pasti Tuhan telah tunaikan hajatku".
Maka, ketika itu, Allah turunkan malaikatNya kepada hambaNya itu, dan berkatalah malaikat, "Wahai anak Adam,  sesungguhnya sesaat ketika dirimu bermusahabah tentang keburukanmu itu lebih baik dari ibadahmu selama 70 tahun itu".

Gulp. Pucat muka.


Berkata al-Syahid Sayyid Qutb : 
“ Orang-orang yang tidak dapat membersihkan jiwa mereka oleh Islam diserata pelusuk bumi dahulu dan sekarang, akan terus jatuh dan bergelumang di dalam paya yang busuk yang penuh dengan penyakit hawa nafsu yang menjatuhkan darjat insaniyyah manusia dan mengangkat darjat haiwan. Malah haiwan jauh lebih bersih dari manusia yang jatuh tanpa iman itu”

Maka, bersihkanlah . Sementara pintu kebersihan itu masih terbuka.



Sahabatku sayang,

Tanda kasih-sayang Allah padamu, ialah bilamana Dia hadirkan satu rasa sedih dalam hatimu, satu rasa tidak selesa, tidak tenteram, tatkala kita melakukan dosa, sedar atau tidak. Lalu, kita mencari di mana ada ketenangan itu, sehingga Dia mentakdirkan kita berjumpa Dia. Dan di sana , Dia hadirkan pula ketenangan, sehingga kita tak mahu berpaling lagi. Itulah namanya cinta :)


Semuanya dari Dia. Hatta, kita mampu bersolat, mampu ber'happy cycle'(bulatan gembira), mampu menutup aurat, mampu membaca alQuran, menghafaz, berqiyammullail, serasamu siapa yang memberimu kekuatan untuk semua itu? Siapa yang menggerakkan hatimu untuk ke arah itu?

Bukan. Bukan dirimu yang hebat , sayang. Tapi, Allah yang telah memilihmu dari sekelian hambaNya yang lain untuk di beri kekuatan melakukan kebaikan. Bukankah itu nikmat? Tidakkah kau merasa nikmat itu perlu kau sebar dan kongsikan dengan yang lain, bukan untuk bermegah merasa dirimu yang hebat dan suci ?

Maka, ucapkanlah Alhamdulillah. Bukan berbangga.

Dirimu bukan sesiapa jika bukan kerana rahmat Tuhanmu. Malah, ucapan Alhamdulillah itu pun adalah satu nikmat .Bukankah Allah telah menggerakkan hatimu untuk mengucapkan alhamdulillah atas nikmat itu, sedang yang lain tak menyedari pun itu satu nikmat, malah ramai lagi yang kurang bersyukur. Namun, dalam sekelian hambaNya, Dia memilih engkau yang hina untuk di gerakkan hati agar bersyukur. Bukankah itu pun nikmat? Dan, atas belas kasihan Dia memilihmu itu, Dia beri pula ketenangan dan pahala. Bukankah itu nikmat? Alhamdulillah lagi buat Alhamdulillah itu. Alhamdulillah lagi. Lagi dan lagi. Rendahkan hatimu dan teruslah bertahmid.




Oleh itu ingatilah Aku, nescaya Aku akan mengingati kamu. Dan bersyukurlah kepadaKu, dan janganlah kamu kufur. (Al-Baqarah 2:152) 

Kata Tuhanmu, "ingatilah Aku, nescaya Aku akan mengingati kamu."

Kata Tuan Alam ini, "Aku akan mengingati kamu."

Indah bukan, bila kita berada di dalam ingatan Si Pencipta. Tidakkah kau dambakan itu, wahai si hamba yang hina? Tidakkah kau dambakan kebahagiaan di alam abadi sana?

Maka, bersihkan lah hatimu. Luruskan niatmu. Rendahkan jiwamu. Berkasih-sayanglah kerana Tuhanmu. Berbuat baiklah lah kerana Tuhanmu. Berilah peringatan kerana Tuhanmu. Menjadi kecintaan Allah jauh berganda manisnya dari menjadi kecintaan manusia.

Anda. . . ,
jom jumpa lagi di syurga.

                                                                                                                        -Jundullah-































 

Saya Untuk Anda :)

Saya sudi mendengar kisah hati kalian yang saya cinta.
Hubungi saya di wanuda69@yahoo.com

Dengan izin Tuhan, saya in shaa ALlah ada. :)

Search

Disklaimer

Ini disklaimer dari hati, bukan untuk glamer. Kerana ini dari hati, moga sampai juga ke hati. Saya tidak bijak mengandam tulisan, jauh lagi menggubah amal. Namun, andaikata ada Tuhan izinkan tersentuh jiwanya, maka segalanya kerana Dia. Kerana ini dari hati, maka saya tak mengharapkan ramai yang terpaku membaca, atau bergerombolan pengikut yang ada, kerana saya tidak molek untuk diikuti. Namun, saya berharap, saya mahu sedikit yang punya hati yang basah tak mati. Kerana ini dari hati, maka doakan saya, ingatkan saya, kerana saya selalu lupa. JAdi Rijal AsSabiqun, biar sama-sama. Syurga itu luas. Cukup buat semua.

Most Reading

Ads 200x200

Ads 200x200
How can success be achieved when the call to success is ignored? Gegarkan dunia dengan seruan Tuhanmu!

Tags

lifetale (4) Tuhan (2) Ada (1) Buta (1) Hati (1) Hero (1) Hidup (1) Iman (1) Kacak (1) Khabbab alArrat (1) Malaysia (1) Mata (1) Mus'ab (1) agama (1) arRahman (1) bahagia (1) dosa (1) harapan (1) ibubapa (1) islam (1) keras (1) kerinduan (1) kerja (1) kerja keras (1) lembik (1) manja (1) merdeka (1) morality (1) pemuda (1) percuma (1) raja' (1) redho (1) syahid (1) syurga (1) taubat (1) tujuan (1)