Powered by Blogger.

Afalaa Ta'qilun?

Friday, 1 November 2013


Cerita qiyam semalam.

"Semua orang duduk sebelah-sebelah dengan orang yang tak kenal"

Riuh-rendah. Mahu simpulkan ukhuwwah, asasnya perlu taaruf. Tak 'aruf, maka taaruf. Kalau tahu laga pipi, tapi tak tahu cerita dalam hati, heh susah juga.

Ukhti di hadapan beri arahan,
"perlu tahu nama, dan apa yang dia mahu jadi antara anggota badan."

Mula sesi taaaruf. Soksek-soksek. Juai ayaq liuq, orang kedah kata gitu.

Aku Peah. Nak jadi mata.
Aku Bedah. Nak telinga.
Aku Gayah. Nak kaki.

Akhowat kalau boleh bertaaruf, macam takkan jumpa dah dua-tiga-giga tahun lagi. Dari taaruf yg perlu, dah tiba-tiba dengar,

"eh ukhti hari tu ana tengok ukhti ceramah, mantopp!"

"ukhti, ingat tak adik yang cecomel tu, dia dah join usrah!" kekening.

Selesai sesi-menyesi.

Akhowat A taaruf akhowat B taaruf akhowat C taaruf akhowat D sampai hujung semesta. Alhamdulillah. Makin tertaut hati-hati atas nama dakwah.

Paling terfamousa, ramai yang nak jadi mata, atas sebab mata adalah pemula segala dan pintu aula ke hati. Dari mata turun ke hati gituu.
Ada mahu jadi jantung, katanya, jantung organ pertama yang diciptakan sebelum semuanya, dan paling terakhir hilang fungsinya.
Ada mahu jadi kaki untuk dibawa berlari mencari redho Rabbi.
Ada mahu jadi telinga untuk mendengar setiapnya duka akhowat terchenta.

Semuanya mahu menjadi sesuatu memanfaatkan.

Lalu kholasah dari akhowat di hadapan.

" Hakikatnya, setiap organ yang dipilih ini perlu bergabung untuk melumatkan cita-cita. 

Mana mungkin mata yang melihat dapat bertindak tanpa tangan, dan bergerak tanpa kaki, dan bernafas tanpa jantung yang berdegup setia sampai mati."

Korek-koreksi diri.
Hadamkan rasa semua adalah satu. Dan lunyaikan rasa kita yang paling tera-giga dari semua.

Kalau soghang-soghang, tak pi ke mana hampa tau dak? Kalau pi pun, tak pi jauh. Habaq sungguh.

Contoh paling mudah, kenapa solat jemaah lebih menjulang darjatnya dari solat bentang sejadah sendiri-menyendiri. Sedangkan kita agungkan Tuhan yang sama bukan? Jadi kenapa perlu ada beza?

Sebab beramai-ramai itu manis, dan hebat. 
Allah Yang Maha Menciptakan, Maha Tahu hal itu.

Fikir. Tuhan tak cipta seekor kuman pun dengan suka-suka.

"Afalaa ta'qilunn?"

Sentaplah duhai hati. 
Terbanglah laju helang-helang agama, dengan kedua sayapmu. 
Tinggi bersama-sama, tanpa merendahkan yang berbeza.


No comments:

Post a Comment

 

Saya Untuk Anda :)

Saya sudi mendengar kisah hati kalian yang saya cinta.
Hubungi saya di wanuda69@yahoo.com

Dengan izin Tuhan, saya in shaa ALlah ada. :)

Search

Disklaimer

Ini disklaimer dari hati, bukan untuk glamer. Kerana ini dari hati, moga sampai juga ke hati. Saya tidak bijak mengandam tulisan, jauh lagi menggubah amal. Namun, andaikata ada Tuhan izinkan tersentuh jiwanya, maka segalanya kerana Dia. Kerana ini dari hati, maka saya tak mengharapkan ramai yang terpaku membaca, atau bergerombolan pengikut yang ada, kerana saya tidak molek untuk diikuti. Namun, saya berharap, saya mahu sedikit yang punya hati yang basah tak mati. Kerana ini dari hati, maka doakan saya, ingatkan saya, kerana saya selalu lupa. JAdi Rijal AsSabiqun, biar sama-sama. Syurga itu luas. Cukup buat semua.

Most Reading

Ads 200x200

Ads 200x200
How can success be achieved when the call to success is ignored? Gegarkan dunia dengan seruan Tuhanmu!

Tags

lifetale (4) Tuhan (2) Ada (1) Buta (1) Hati (1) Hero (1) Hidup (1) Iman (1) Kacak (1) Khabbab alArrat (1) Malaysia (1) Mata (1) Mus'ab (1) agama (1) arRahman (1) bahagia (1) dosa (1) harapan (1) ibubapa (1) islam (1) keras (1) kerinduan (1) kerja (1) kerja keras (1) lembik (1) manja (1) merdeka (1) morality (1) pemuda (1) percuma (1) raja' (1) redho (1) syahid (1) syurga (1) taubat (1) tujuan (1)